Menjadi Mahasiswa yang Kompeten di Industri

///Menjadi Mahasiswa yang Kompeten di Industri

Menjadi Mahasiswa yang Kompeten di Industri

Kemiskinan mahasiswa dalam memiliki minat membaca dan bereksplorasi tentunya sangat berdampak dalam persiapan mahasiswa untuk dapat bersaing di industri. Bagaimana fenomena ini mempengaruhi kompetensi mahasiswa di dunia kerja dan bagaimana usaha mengatasinya?

Kali ini Titik Dua berkesempatan untuk berbincang dengan beberapa mahasiswa Desain Komunikasi Visual yaitu Samuel Kosasih (Universitas Bina Nusantara),  Anastasia Turnip (Universitas Bina Nusantara), dan Amalia Nadiene (Universitas Bina Nusantara) mengenai pandangan mereka dan apa yang mereka rasakan mengenai “kemiskinan mahasiswa” bagi mereka.

Samuel Kosasih

Dari kemiskinan mahasiswa itu sendiri kakak rasakan ngga? Atau di sekeliling kakak? Menurut pendapat dan reaksi kakak?

  • Kalau dari diri gue sendiri ya, menurut gue Alhamdulillah gue tidak miskin, tapi tidak kaya juga. Kenapa gue tidak miskin dan tidak kaya? Karena gue emang dari dulu sebelum kuliah DKV emang udah tertarik tentang desain. Kebanyakan dari teman gue yang penasaran desain itu apa langsung belajar ke software, karena mereka mikir: “Oh, desain itu Photoshop, desain itu Illustrator. Keinginannya hanya: “Gue pengen bikin desain kaos yang keren nih, yg kaya gue liat di distro.”, terus mereka bikin ilustrasinya, kebanyakan teman teman gue kaya gitu. Tapi sebenernya, dari dulu sebelum mulai kuliah itu gue udah mikir ya sebenernya desain itu pasti ada teorinya kan? Ada ilmunya kan? Desain itu beda kan dari seni kan?
  • Jadi gue akhirnya mulai membaca ilmunya sebelum masuk, tapi cuma dari membaca website/online, karena jujur ya dulu gue gak punya duit untuk beli buku desain. Kedua, gue juga dulu belom punya banyak kenalan. Kaya sekarang gue udah punya banyak kenalan, jadi gue bisa pinjam dari mereka. Kalo dulu gue gak punya kenalan [yang berkecimpung di dunia desain] sama sekali. Jadi, akhirnya gue memulai untuk banyak baca. Dan menurut gue, ketika masuk kuliah ke semester 1, 2 dan 3,  gue merasa lebih banyak tahu duluan daripada teman-teman gue. Ketika teman-teman gue masih ngerasa: “Aduh, teori warna!”,  gue tuh udah mulai bisa mikir kalau ini emang diperluin. Memang sih di matkul ini lo gak usah bagus, toh nanti lo juga pake komputer gitu kan? Tapi teori warna ini perlu buat ngelatih sense lo, karena dulu gue pernah baca ada bukunya tentang itu.
  • Jadi gue tuh lebih bisa belajar dari teman-teman gue. Teman-teman gue dapet mata kuliah cuma buat ngelarin tugas, abis itu mereka ga peduli lagi. Tetapi kalo gue ketika nerima materi, karena sudah pernah belajar teorinya, jadi merasa ini perlu dijalanin, karena yang gue butuhkan sebenernya bukan cara ngeratain warna, tapi melatih sense gue. Jadi akhirnya, pertama, gue bisa lebih santai. Kedua, berasa lebih “penuh” aja gitu. Gue belajar tuh lingkarannya tuh penuh. Karena yang diajarin dikampus sebenernya kan cuma setengah kan? Cuma kaya entah teorinya doang atau prakteknya doang. Ketika teorinya diajarin, tapi prakteknya kurang dan begitu juga sebaliknya. Ketika gue baca, ya langsung lengkap gitu rasanya. Terbukti. Nah tapi kenapa gue sendiri tadi bilang kalau gue belum merasa kaya, karena sebetulnya ya ilmu desain itu luas banget gitu. Kalau dulu orang orang desain belajar ya cuma kaya dari dosennya doang gitu. Ketika dosennya baca apa, belajar apa ya itu yang menjadi standar.
  • Tapi kalau jaman sekarang, terlebih gue udah ngerasain di dunia kerja, takaran ilmu lo tuh bukan dosen lo, bukan juga bos lo, tapi takaran ilmu lo tuh adalah takaran ilmu dunia. Di luar negeri itu teknologi udah berkembang banget, udah beda jauh banget sama Indonesia. Di Indonesia tuh masih sekedar “ya kalian semua harus baca yaa, Buku Tipografi 1!”, sedangkan di luar negeri itu adalah ilmu yang lo harus kuasai kalau perlu sebelum masuk kuliah. Ketika lo masuk kuliah belajar tipografi, ya lo seharusnya langsung eksperimen gitu. Nah jadi sebenernya kita udah ketinggalan banget. Ketika gue sadar akan hal itu, which is sebagian orang Indonesia belum sadar, bahkan teman teman gue yang nilai nya bagus pun belum sadar. Pasti lo akan merasa sepinter-pinternya gue di Indonesia, gue ini masih kalah banget sama orang di luar negeri. Gak usah jauh jauh, Singapore atau Malaysia itu udah lebih dari kita. Buktinya apa? Kita sering mendatangkan pembicara dari luar negeri yaitu Singapore sama Malaysia. Tapi kenapa gak pernah dari Indonesia menjadi pembicara di luar? Jadi kita tuh takaran ilmunya tuh masih Indonesia banget. Sedangkan dunia tuh udah berkembang jauh lebih cepat. Jadi gue sendiri merasa [dari membaca] buku-buku yang gue dapet dan di rekomendasiin sama teman-teman, sama dosen ya gue belum kaya. Karena kalau lo pengen dianggap kaya secara ilmu, ya lo semestinya sudah menyesuaikan diri lo dengan dunia.
  • Mungkin ini akan terdengar judgemental ya, tapi kalau yang gue liat dari teman-teman gue, yang seangkatan dulu deh ya, itu kebanyakan mikirnya: “Oh ya udah gue yang penting keterima kerja, bisa masuk agency yang bagus.”, tapi mereka kadang suka lupa gitu kayak “Kalau lo masuk kerja di situ, kalau ilmu lo belum ada, nanti ketika masuk kantor, ya lo bakal di kacungin aja sama boss lo. Apa gunanya lo dididik di kampus untuk berpikir kritis, lo selalu di dorong untuk didobrak, tapi begitu masuk kantor, lo dikacungin dan di“pagerin” sama mereka. Masih dianggap belum nyampe. Lo pasti gak akan siap masuk dunia kerja. Pasti masih blank banget.” Nah itu yang menurut gue terjadi di teman-teman gue seangkatan, bahkan senior senior gue di kantor pun kebanyakan udah gak memandang penting lagi ilmu. Gue emang secara teknis yang pake software gitu emang gue kurang berkarya, karena kenyataannya di dunia kerja, kalau lo gak bisa buktiin teori lo, lo dapet tipografi 95, tugas lo keren, terus lo masukin itu semua ke portofolio. Orang kantor gak akan peduliin itu, ketika lo masuk kerja opini lo dihargai atau enggak, ide lo dihargain atau enggak, itu bukan bedasarkan ketika betapa bagusnya lo ketika kuliah, tapi seberapa lo bisa buktiin kalo lo lebih pinter dari desainer yang udah ada. Kalau ide lo belom se“works desainer ditempat kerja, ya udah lo bakal dianggep anak bawang gitu. Semua diajarin, kalau misalkan lagi sesi brainstorming, ide lo pasti akan disuruh explore lagi, padahal lo merasa kalau di kampus ide lo uda keren. Tapi ketika lo punya landasan teori [buat mendukung ide lo], itu bisa jadi senjata lo untuk beride. Untuk setidaknya bikin ide lo tuh lebih matang. Setidaknya, diri lo tuh dianggap lebih tinggi lah. Ya palingan langkah selanjutnya adalah buktikan yang lo baca tadi. Tapi kalau lo ga ngerti ide lo sama sekali, ya udah lo dianggep anak bawang.
  • Karena ada teman gue, dia juga mengakui ke gue, di awal magang portofolionya kurang siap banget. Tapi somehow dia bisa masuk ketempat kerja seperti gue. Nah diawal awal dia dikasih kerjaan sama kaya gue, nge-resize banner, di situ kan lagi di tes, ilmu layout lo bagus ga. Cuma nge-resize loh jadi lebih kecil, lebih panjang atau lebar. Dari situ kan ketahuan, lo bisa praktekin ga ilmu yang udah lo pelajarin dikampus. Lo sebenernya “kaya” atau “miskin”. Karena kebanyakan orang orang dikantor gue liat, kaya art director gue mereka mungkin istilah-istilah di buku udah ga hafal, tapi ketika disuruh bikin desain yang bener, mereka bisa. Mereka udah ga butuh lagi tuh buku-buku itu. Itu semua udah di luar kepala. Cuman kalau kita sebagai desainer muda masih butuh tuh ilmu-ilmu itu. Kita harus buktiin kalau kita membaca, loh. Kita tahu loh teorinya. Nah kita harus buktiin tuh yang kaya gitu ditempat kerja.
  • Sebenernya di tempat kerja, ilmu itu dilihatnya dari prakteknya. Siap atau enggakknya. Ujung-ujungnya pasti dibuktiin pake skill. Ketika teman-teman gue masih ngeraba, “Oh ini disuruh bikin website, kira kira harus berapa grid ya? Terus headline nya harus gue gedein seberapa ya?”, sense kayak gitu tuh kadang kalo lo sering baca buku, teorinya bisa langsung lo terapin, dan ketika desain lo di kritik, lo bisa berargumen berdasarkan teori tadi. Jadi lo bisa berdiskusi se-level sama dia. Landasan teori itu penting banget. Nah klo kaya pinterest atau behance itu sebenernya lo lebih kearah nyari referensi style. Ini akan sangat berguna apalagi kalau lo kerja di tempat kaya gue yang advertising agency. Mereka itu kan pasti nyari apasih yang lagi trend sekarang. Desain lo harus kaya gitu, agar costumer tertarik dan kita dapet attention dari mereka. Lain halnya ketika lo kerja di studio. Orisiinalitas dan kreativitas lo lebih dihargai. Menurut gue pinterest dan behance itu bagus untuk referensi style terutama kalau lo merasa kok desain gue gini gini aja ya. Ketika lo pengen misalnya nyoba style yg psychedelic gitu gimana yang bener. Tapi ketika ujung-ujungnya lo mau balikin tuh inspirasi karya lo sebaiknya ya teori yang masuk. Biar lo gak kelihatan jiplak, mau itu di studio atau agency pasti kalo ketahuan jiplak akan dimarahin.

Cara keluar dari comfort zone kakak itu gimana ya?

  • Jujur sebenernya menurut gue ini rada susah ya, karena enggak ada solusinya. Biasanya sih kesadaran itu masuk ketika lo udah ditempat kerja. Ada desainer senior di kantor gue 2 orang, yang satu udah kerja 1,5 tahun yang satu lagi 1 tahun. Yang 1,5 tahun nih udah mulai sadar desain dia gitu-gitu aja. Baru dititik itu di belajar lagi, kaya [misalnya, belajar] typography [lagi]. Ketika suatu saat lo mau naik level, kayak art director, bikin studio sendiri, baru mulai berasa ada yang kurang dan hampa. Biasanya tuh yang selama ini gak sadar, baru sadar di titik itu. Jadi sebenernya yang paling bisa nyadarin orang yang kaya gitu, ya adalah waktu. Bukan diri dia sendiri, tapi waktu. Ketika lo mulai tua pasti lo pengen punya penghasilan lebih ya dong? Beli rumah lah, jalan-jalan lah. Nah di situ lo baru sadar. Kalau lo mau naik pangkat, kalau lo mau beli rumah sendiri, lo harus lebih pinter. Kalau di kalangan mahasiswa, mungkin yang bisa bikin sadar adalah, misalnya ikut ke pameran. Menurut gue pameran itu sangat membantu untuk membuka mata. Biar kita tahu karya yang bagus seperti apa. Mungkin kerjaan lo [dinilai] 85 sama dosen, tapi dibanding yang masuk pameran apa? Nah bisa lo sebenernya jago gitu, lo tanya dong misalnya: “Mas gimana nih bisa bikin karya yang kaya gini”. Biasanya sih kalau gue ngobrol sama desainer yang masuk pameran, biasanya mereka jawab kalau mereka sering liat desainer luar negeri, baca buku dari luar negeri yang gak ada di Indonesia.

Menurut kakak ilmu-ilmu yang sudah dipelajarin di kampus berguna ga menurut kakak?

  • Sebenernya berguna sih, cuman sayangnya yg dibutuhin itu banyak, tapi yang dikasih kampus cuma sedikit. Misalnya teori warna, seberapa lama sih lo diajarin teori warna sampe semua orang jago? Gak mungkin kan? Padahal begitu masuk agency atau studio, lo ngelakuin kesalahan sedikit kayak salah pilih warna itu udah termasuk kesalahan yang fatal. Jadi sebenernya kampus tuh gak akan mungkin ngajarin lo sampe ke potensial lo yang tertinggi. Lo harus cari pengalaman sendiri diluar.

Bagaimana cara membangun pikiran kreatif sehingga dapat menjadi desainer yang lebih menonjol dari yang lain di industri?

  • Ya itu tadi misalnya satu lo dateng ke pameran, terus ikut ke acara-acara yang ada desainer-desainer keren, di situ lo bisa ajak ngobrol mereka. Yang ketiga ya sama buka-buka juga behance, pinterest, atau lo buka website-webstie studio. Liat karya-karyanya, ya intinya sering2 lihat referensi. Yang keempat, yang sudah pasti ya, baca. Teori which is buku yang membahas tentang desain. Biar kalian tuh persepektifnya tuh lebih luas, ketika kalian mencari sebuah ide, lo bisa serang dari berbagai macam persepektif. Misalkan lo mau jualan tisuue, lo mau bikin iklan tisuue, lo mau bikin branding tissue, kalau gak pernah baca hal-hal lain lo hanya akan tahu tisu lembut, buat ngelap bayi, that’s it. Tapi misal lo pernah baca buku enviromental design, how design can affect people, mungkin lo akan bilang tissue ini ramah lingkungan. Pasti kan orang kalau mau bikin iklan tentang tissue kan hanya tau tissue itu lembut, nyaman, dan murah. Kenapa kita ga bilang tissue ini ramah loh dibandingkan tissuetissue lain. Cari angleangle yang orang gak kepikiran, kenapa? Karena lo pernah baca. Kalau lo gak pernah baca, kalau lo gak pernah tahu, lo gak akan kepikiran buat ide kaya gitu.

Ketika kita magang, agency kira kira ngeliat skill kita atau konsep?

  •  75% yang diharapkan adalah lo bikin desain yang bener dan keren. Kalau lo di agency, lo akan di pancing untuk bikin 1 seminggu, dia sebenenrya pengen ngeliat mana anak yang dikasih 1 minggu mampu mengerjakan. Ketika gue masuk kantor juga apakah gue diajarin sama art director gue ketika gue gak bisa? Enggak. Gue disuruh buka youtube, dll. Kehidupan di industri akan beda. Karena klo di agency itu cara berpikirnya buat apa lo punya ide keren tapi lo gatau cara buatnya. Jadi lo perlu buktiin dulu eksekusinya, baru lo boleh kasih ide di depan mereka. Kalau misalkan eksekusi lo kurang, setidaknya buktikan ide lo tuh berbobot, nah disitu kalau lo misalkan pernah baca, tahu teori apa untuk membuktikan, itu jadi kesempatan buat lo untuk mengajukan ide. Tapi kalau skill lo kurang, ilmu lo kurang, pasti lama banget untuk punya kesempatan untuk ber-ide.

Anastasia Turnip

Dari kemiskinan mahasiswa itu sendiri kaka rasakan ga? Atau disekeliling kakak? Menurut pendapat dan reaksi kaka?

  • Sebenernya sih emang gitu yang di alami, gue sih mungkin mengalami juga, cuman mungkin gue lebih ngeliat teman-teman gue yang lebih ngalamin itu, karena miskin itu menurut gue bukan fenomena, tapi pilihan. Karena kita sendiri yang memilih untuk miskin atau tidak. Kalau gue pribadi, gue ngeliat tugas itu bukan kayak suatu beban gitu karena kalau dikasih tugas, gue ngeliatnya teman teman gue dikasih tugas menjadi beban yang harus cepat-cepat diselesain gitu. Sedangkan kalau gue sendiri, ketika gue dapet tugas, yang terpenting adalah apa sih yang bisa gue dapetin dari tugas itu? Apa yang gue bisa explore lagi gitu, makanya ketika gue memilih untuk tidak menjadikan itu beban, akhirnya gue jadi tidak “memiskinkan diri” kali ya. Lebih cari-cari referensi, terus ngobrol-ngobrol, kalau dibilang membaca sebenernya enggak sih. Mungkin waktu SMA kita masih sempet kali ya baca, cuman waktu kuliah ini emang gaada waktu juga untuk baca. Kalau baca buku desain sih masih. Kemaren gue baru aja beli dan baca buku tentang kayak ada sebuah studio gitu yang isinya desainer, illustrator, terus mereka bikin buku terus mereka ngebahas tentang sebuah karya. Gue kurang lebih suka baca buku yang gitu gitu sih. Terus gue juga banyak baca buku biografi.

Waktu kakak magang, sebenarnya ilmu perkuliahan banyak yang dipakai ngga sih kak?

  • Gue denger-denger cerita senior “ah ngapain lu serius-serius kuliah, entar juga gak kepake pas magang.” Menurut gue sih itu salah, pasti kepake, semuanya pasti kepake. Apalagi CA (Creative Advertising) kan. Gue dulu gak mau masuk advertising, gue maunya ke studio gitu kan, nah itu kerasa banget, apalagi kalau di studio penerapan fungsi desainnya kepake banget. Dan yang paling bikin gue malu adalah, senior gue tuh di Ad.co itu iseng kan. Mereka tiba-tiba suka nanyain periode-periode desain gitu, “lo tau ga di era modern seniman terkenalnya siapa?”. Lagi ngerjain apa tiba-tiba gue ditanya “lo tau ini ga?”, “lo tau itu ga?”. Dan gue gak tahu. Gue merasa semua itu didapetin saat masa perkuliahan, jadi kalau dibilang penting apa enggak sih penting ya pasti kepake semua. Sangat ngaruh banget, tapi bagi gue tergantung balik lagi ketempat magang lo dimana. Kalau misalnya advertising gue rasa mungkin ilmu2 kaya tadi tentang periode-periode itu emang gak kepake. Lebih ke yang sekarang-sekarang aja kan. Tapi kalau di studio, itu kerasa banget. Semua pelajaran yang kita pelajarin di dkv itu kepake. Tapi kita harus tau dulu ya ketempat magang kita tuh stylenya kayak gimana.

Bagaimana cara membangun pikiran kreatif sehingga dapat menjadi desainer yg lebih menonjol dari yang lain di industri?

  •  Jadi tuh yang paling penting sebenernya tau dulu frekuensinya, kayak lo tuh tertarik di mana, lo ingin mendalami apa, kenapa lo bisa menonjol dibanding teman teman, bukan cuma teman teman se-DKV, tapi at least teman-teman gue sendiri, karena itu misalnya gue tau karena gue suka ilustrasi yaudah gue ilustrasi aja gitu, gue bodo amat sama yg lain. Sebenenernya gak boleh sih kaya gitu, cuman gue lebih menekankan gue harus terus explore ilustrasi. Kalau sampe semester 3 atau semester 4 belom tau fokusnya kemana menurut gue itu harus lumayan berhati-hati, karena gue liat sendiri saat TA gini kan msih banyak teman gue yang gatau TA nya mau output-nya apa gitu, kalau gue kan udah pasti ilustrasi, ada juga yang fotografi, ada juga yang gatau mau ngapain akhirnya yaudah grafis aja gitu, grafisnya pun juga gak punya style tertentu juga, jadi kaya ya terpacu pada referensi doang. Jadi kita harus tau ketertarikan kita kearah mana, kalo style sih bisa dicari lah ya, yang penting lo fokus dulu ke satu bidang apa yang mau dikencengin.

Dari kakak sendiri apakah ada tips tersendiri?

  • Tips-nya sih, kalau emang belum tau mau kearah mana ya cobain aja dulu semuanya. Gue dulu juga awal-awalnya masuk emang gue sebenenarnya suka gambar sih tapi ga memungkiri gue suka typography, hand-lettering terus fotografi juga suka, tapi ternyata pas belajar susah banget. Tapi gue masih tertarik dengan typography gitu gitu. Nah tapi setelah gue juga menekuni typography, ternyata gue ga se-nyaman ketika gue ngerjain ilustrasi. Pas udah semester 3 itu ketemu kan mata kuliah ilustrasi. Yaudah bener bener gue “genjot” terus disitu.

Oh iya nih kak ngomongin soal style, kakak itu ngikutin zaman, referensi atau “ah gini ajalah lebih gampang” atau gimana kak?

  • Gue awalnya sangat realis banget nyobanya, karena gue gak pernah ikut les menggambar atau apa pun gitu kan. Jadi menurut gue gambar yang paling bagus ya gambar realis. Yaudah gue menekuni realis, terus mulai masuk masuk tuh ngeliat karya seniman lain, dia style-nya kaya pop surrealist, dulu gue suka banget sama yang kepalanya gede, badannya kecil gue tuh sempet menekuni itu lama juga, sempet dijadiin karya buat pameran, tapi itu semua berubah gara gara pas magang dulu, jadi pop surrealism tuh gak bisa diterapin dalam karya karya komersil. Sementara waktu gue magang gue bikin karya yang komersil banget. Kaya bikin buku, terus hiasan hiasan di dinding kaya general banget. Akhirnya yaudah gue selama magang jadi kesempatan banget untuk gue mencoba hal hal baru. Akhirnya sampe sekarang, gue gatau style gue bisa begitu. Tapi kalau ditanya style apa gue sekarang, ya gue menyesuaikan.
  • Semakin gue kesini, semakin gue menyadari kalau melabeli style itu sebenernya gaada. Walaupun awal awalnya lo suka sama style ini, terus lo melabeli diri lo sendiri dengan style ini. Yang ada tuh bukan style, tapi tuh kecenderungannya, misalnya walapun gue mencoba tuh bikin ilustrasi gak mungkin tiba-tiba cenderung bikin ilustrasi yang pake tinta item. Atau yang tiba tiba realis lagi gue gabisa. Nah kecenderungan gue sekarang lebih ke yang simple, edukatif karena kalau melabeli diri sendiri itu ya udah, lo bakal terbatas. Lebih baik kecenderungannya.

Kedepannya dunia desain bagi mahasiswa menurut kakak? Kesempatan kesempatannya?

  • Menurut gue, teman-teman mahasiswa sekarang harusnya bisa mencontoh kampus-kampus lain. Nah kesempatan itu bisa dicari dari ikut ikut kegiatan di luar sebenernya, misalnya ada pameran apa ya ikut aja, ada pameran dikampus mana ya ikut aja. Mau karya lo bagus atau gak ya itu sebenernya bagus atau enggak itu gak ada taraf ukurnya si. Yang penting lo bangga diri lo keluar tuh seperti ini. Yang penting lo tau ketertarikan lo dimana, misalnya suka ilustrasi ya ikutlah pameran atau workshop ilustrasi gitu. Yang penting tau menempatkan diri dan melabeli diri sendiri sih.

Amalia Nadiene

Dari kemiskinan mahasiswa itu sendiri kakak rasakan ga dalam diri kakak atau di sekeliling? Bagaimana pendapat dan reaksi kakak?

  • Pernah pastinya, namanya juga mahasiswa. Ini pernah terjadi baik ke diri sendiri maupun lingkungan sekitar. Apalagi banyak faktor-faktor yang bikin kita jadi “mahasiswa yang miskin”. Pendapatku sih, wajar ya dalam suatu waktu kita kayak gitu, tapi kalau emang mau berkembang jadi orang, ya harus belajar. Bisa sadarin diri sendiri aja sih, sharing sama orang-orang lain biar termotivasi. mumpung masih muda, punya tenaga, punya pikiran dan energi, explore aja seluas-luasnya. Apalagi fasilitas jaman sekarang sangat mendukung buat cari tau segala macem, harusnya ga ada alasan sih buat jadi “mahasiswa miskin”.

Bagaimana caranya keluar dari zona “kemiskinan” tersebut ?

  • Kalau dari aku sih cara keluar dari zona tersebut, pertama harus dari diri sendiri sadar, bahwa kita jadi manusia harus berkembang, cari tau lebih, jangan mentok di situ doang. Senengnya sih sharing langsung sama orang lain, karena aku kan orangnya cerewet jadi lebih ngena kalau ada di dalam percakapan. Sama seneng juga jalan-jalan, tapi terbukti banget loh dengan jalan-jalan kamu ketemu sama lingkungan baru dan orang baru, semakin beda, itu semakin membuka cara pandangmu, bikin kamu sadar bahwa banyak banget hal diluar sana yang bermacam-macam.

Ilmu perkuliahan memenuhi permintaan saat magang? Berapa banyak pengaruh ilmu perkuliahan?

  • Pastinya sih memenuhi permintaan pas magang, kalau setauku sih ya sejauh ini. Pengaruhnya gede sih, karena pas kuliah kan udah diajarin harus tanggung jawab sama tugas, ke dosen harus komunikatif, ngatur waktu, dll. Kurang lebih sama sih kalau lagi magang, cuma tanggung jawab lebih gede aja, kan kita tanggung jawab ke perusahaan terkait juga.
  • Ilmu di perkuliahan berpengaruh di tempat magang, tapi balik lagi ada beberapa hal yang ga related sama mata kuliah yg juga berpengaruh. Misalnya soft skill, bagaimana cara kamu berkomunikasi, mengatur waktu, kerjain sesuatu berdasarkan prioritas, dll. Jadi nggak cuma ilmu kuliah aja yang penting, lebih penting lagi sih gimana cara kamu membawa diri pas nanti kamu magang.

Bagaimana cara membangun pikiran kreatif sehingga dapat menjadi desainer yg lebih menonjol dari yang lain di industri?

  • Cara membangun pikiran kreatif itu cari sumber dari segala macem. Like, literally segala macem. Pokoknya kamu baca, nonton, denger, ngobrol apapun deh. Walaupun itu ga related sama kreativitas. Serap aja apa yang bisa kamu serap, kan udah gede nih, bisa tau baik buruk yang mana. Nanti kamu saring lagi, yang mana aja bisa kamu lanjutin jadi ide kreatif. Tips dari aku sih, perbanyak aja cari tau dari mana-mana, dunia selebar itu, kapasitas otak segede itu, kasihan kalau cuma cari tau hal-hal limited yang pengen kamu tau doang. Go explore your world that you live in to the fullest!

Jurnalis: Tim Jurnalis

Editor: Vincent

By |2017-05-30T10:53:38+00:00May 24th, 2017|Medium|Comments Off on Menjadi Mahasiswa yang Kompeten di Industri

About the Author: